Pengajian PAC IPPNU Tarumajaya Kitab Fathul Qorib (Pekan ke-6)

Pekan ke-6, 7 November 2020
Pengajian PAC IPPNU Tarumajaya
Kitab Fathul Qorib
Diasuh oleh. Ustadzah Nursakinah

(Fasal) menjelaskan tentang menggunakan alat siwak. Bersiwak termasuk salah satu kesunnahan wudu’.
Siwak juga diungkapan untuk barang yang digunakan bersiwak, yaitu kayu arak dan sesamanya.

Hukum Bersiwak
Siwak disunnahkan pada semua keadaan.
Siwak tidak dimakruhkan tanzih kecuali setelah tergelincirnya matahari bagi orang yang berpuasa, baik puasa fardlu atau sunnah.
Hukum makruh tersebut menjadi hilang dengan terbenamnya matahari. Namun imam an Nawawi lebih memilih hukum tidak makruh secara mutlak.

Tempat-Tempat Yang Sangat Disunnahkan Untuk Bersiwak.
Siwak di dalam tiga tempat hukumnya lebih disunnahkan dari pada tempat yang lain.
Salah satunya adalah ketika berubahnya keadaan mulut sebab azm. Ada yang mengatakan bahwa azm adalah diam terlalu lama. Dan ada yang mengatakan azm adalah tidak makan.

Mushannif mengungkapkan “wa ghairuhu” (dan sebab selain azm), tidak lain agar mencakup perubahan keadaan mulut sebab selain azm, seperti memakan barang yang berbau kurang sedap yaitu bawang merah, bawang putih dan selainnya.

Yang kedua adalah saat bangun tidur.
Dan yang ketiga adalah saat hendak sholat, baik sholat fardlu atau sunnah.
Juga sangat dianjurkan di selain tiga tempat yang sudah dijelaskan di atas, yaitu di tempat-tempat yang disebutkan di kitab-kitab yang penjang penjelasannya, seperti saat membaca Al Qur’an dan kuningnya gigi.

Tata Cara Bersiwak
Saat bersiwak disunnahkan untuk niat sunnah siwakan, bersiwak dengan tangan kanan, memulai dari mulut bagian kanan, dan menjalankan siwak secara lembut ke bagian langit-langit tenggorokan dan gigi-gigi geraham (Pewarta. Nung Fadhilah/IPPNU)

Post Author: Administrator

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *