Pengajian kitab Syarah Ibnu Aqil (ke- 13)

Syekh Bahauddin ‘Abdullah bin ‘Aqil

Ranting NU Bogasari dan HMR

Sabtu, 31 Agustus 2021

Oleh. Ahmad Lahmudin

بالألف   ارفع   المثنى   وكلا     إذا بمضمر  مضافا  وصلا

‘Rafa’kanlah dengan huruf alif kepada isim tasniyah dan isim yang disamakan dengannya, yaitu كِلَا   dengan syarat bertemu dengan isim dhomir dalam posisi كِلَا menjadi mudhof’

كلتــا   كذاك    اثنان   واثنتان     كابنين  وابنتين   يجـــريان

‘Seperti halnya lafaz كِلَا  , yaitu كِلْتَا  . Adapun lafaz اِثْنَانِ   dan lafaz اِثْنَتَانِ  yang merupakan isim yang disamakan dengan isim tasniyah, berlaku hukumnya sebagaimana lafaz اِبْنَيْنِ   dan اِبْنَتَيْنِ yang keduanya merupakan murni isim tasniyah’

وتخلف اليا فى جميعها الألف     جرا ونصبا بعد فتح قد ألف

‘Pada semua lafaz-lafaz yang disebutkan di atas, huruf ya menggantikan huruf alif dalam kondisi jar dan nashab setelah menetapkan harkat fathah pada huruf sebelum ya’

وحاصل ما ذكره أن المثنى وما ألحق به يرفع بالألف وينصب ويجر بالياء وهذا هو المشهور والصحيح أن الاعراب فى المثنى والملحق به بحركة مقدرة على الألف رفعا والياء نصبا وجرا.

Kesimpulan dari apa yang dituturkan oleh mushonnif (pengarang), bahwa isim tasniyah dan lafaz yang di samakan dengan isim tasniyah, dalam keadaan rofa’ dii’rab dengan alif, ketika nashob dan jar maka i’rabnya adalah dengan ya. Ini menurut pendapat yang masyhur di kalangan orang-orang Arab. Contohnya; جَاءَ الزَّيْدَانِ كِلَاهُمَا , وَرَأَيْتُ الزَّيْدَيْنِ كِلَيْهِمَا , وَمَرَرْتُ بِالزَّيْدَيْنِ كِلَيْهِمَا .

Menurut pendapat yang shoheh (dianggap benar), bahwa isim tasniyah dan lafaz yang di samakan dengan isim tasniyah, dalam keadaan rofa’, nashob dan jar maka semua i’rabnya dengan huruf alif yang dikira-kira. Contohnya جَاءَ الزَّيْدَانِ كِلَاهُمَا , وَرَأَيْتُ الزَّيْدَانِ كِلَاهُمَا , وَمَرَرْتُ بِالزَّيْدَانِ كِلَاهُمَا ..

Wabillahi Asta’inu Annahu Khoirun Mu’inun .. 

Post Author: Haikal Syah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *