Pengajian kitab Syarah Ibnu Aqil (ke- 16)

Syekh Bahauddin ‘Abdullah bin ‘Aqil

Ranting NU Bogasari dan HMR

Sabtu,11 September 2021

Oleh. Ahmad Lahmudin

ونون  مجموع  وما  به التحق    فافتح,  وقل  من بكسره  نطق

ونون   ما  ثنى  والملحـق  به    بعكس  ذاك  استعملوه   فانتبه

‘Berikanlah harkat fathah kepada nun isim jama’ muzakkar salim dan kalimat yang disamakan kepadanya. Sedikit dari kalangan orang Arab yang mengucapkan kasrah kepada nun ini (dalam kondisi nashab dan jar). Sementara mayoritas orang Arab mengucapkan nun isim tasniyah dan kalimat yang disamakan kepadanya dengan kebalikan dari harkat nun jama’ muzakkar salim, maka perhatikanlah olehmu!”

Hak nun jama’ muzakkar salim dan kalimat yang disamakan dengannya yaitu dibaca fathah. Terkadang menyalahi i’rab ini dengan dibaca kasrah, sebagaimana perkataan seorang penyair;

 عرفنا  جعفرا  وبنى  أبيه    وأنكرنا  زعانف  آخرينِ

أكل   الدهر حل  وارتحال    أما يبقى  على  ولا يقينى

وما ذا تبتغى الشعراء منى   وقد جاوزت حد الأربعينِ

‘Kami mengenal Ja’far beserta anak-anak bapaknya, dan kami tidak mengenal kelompok-kelompok lainnya.

Apakah setiap tahun tinggal dan berpindah? Apakah tidak ada belas kasih dan perlindungan darinya atasku?

Apakah berkeinginan para penyair terhadapku? Padahal telah melampaui batas empat puluh orang’

Sementara hak nun isim tasniyah dan kalimat yang disamakan dengannya adalah kasrah. Sedikit yang membacanya dengan fathah, sebagaimana ungkapan seorang penyair;

على أحوذِيَّيْنَ استقلت عشية   فما هى الا لمحةٌ وتعيب

‘Terbang tinggi burung qhatat di sore hari dengan kedua sayapnya. Hanya sekejap pandangan mata, kemudian menghilang’

Satu pendapat nun tasniyah dibaca fathah ketika bersama dengan alif (rafa’); أعرف منها الجيد والعينانَ   ومنخرَينِ   أشبها   زبيانا

‘Aku mengetahui leher dan kedua mata Salma. Sementara kedua lubang hidungnyanya menyerupai kijang’

Wabillahi Asta’inu Annahu Khoirun Mu’inun .. 

Post Author: Haikal Syah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *